PEMBERITAAN MEDIA ONLINE TENTANG KALTIM GREEN: KAJIAN EKOLINGUISTIK KRITIS

Main Article Content

Syamsul Rijal

Abstract




Isu pelestarian lingkungan semakin seksi dibicarakan saat ini, termasuk Provinsi Kalimantan Timur yang ramai dengan program Kaltim Green- nya. Akan tetapi, di tengah gencarnya pelaksanaan berbagai program pelestarian lingkungan atau Kaltim Green tersebut, beberapa kota di Kalimantan Timur justru dilanda banjir besar yang disinyalir akibat penggundulan hutan. Hal ini seolah menggagalkan semua program Kaltim Green padahal media lokal telah gencar-gencarnya memberitakan kesuksesan dan kebanggaan atas program Kaltim Green ini. Artikel ini mengumpulkan dan menganalisis berbagai judul berita online tentang Kaltim Green sejak tahun 2010 hingga tahun 2019. Secara purposive sampling, judul berita tersebut dianalisis secara ekolinguistik kritis dengan pendekatan wacana kritis pula. Hasilnya, beberapa judul berita yang dimuat media online justru secara terbalik memberitakan kehancuran dahsyat hutan di Kalimantan Timur. Judul berita online “Program Penghijauan Terbanyak di Kukar” secara kritis justru mengabarkan bahwa Kabupatan Kukar merupakan kabupaten yang paling banyak atau paling luas mengalami kerusakan. Oleh karena itu, perlu kecermatan dalam memberitakan soal program pelestarian lingkungan ini supaya tidak menyebarkan informasi yang justru merugikan Provinsi Kalimantan Timur yang sejak dulu terkenal sebagai paru-paru dunia.




Downloads

Download data is not yet available.

Article Details

How to Cite
Syamsul Rijal. (2019). PEMBERITAAN MEDIA ONLINE TENTANG KALTIM GREEN: KAJIAN EKOLINGUISTIK KRITIS. Seminar Nasional Bahasa, Sastra, Dan Seni (Sesanti), 385–398. Retrieved from http://eprosiding.fib-unmul.id/index.php/sesanti/article/view/29
Section
Articles